Laman

Rabu, 08 Juni 2016

Kreasi Clutch Pandan dengan teknik Napkin Decoupage

Decoupage berasal dari bahasa Perancis d├ęcouper, artinya memotong, adalah sebuah kerajinan atau bentuk seni yang memerlukan potongan-potongan bahan (biasanya kertas) yang ditempel pada objek dan kemudian dilapisi dengan beberapa lapis pernis atau pelitur. Proses itu membuat tampilan potongan-potongan kertas yang rata menjadi tampak dalam dan membuat pola dan gambar terlihat seolah-olah dilukis pada objek yang diproses dengan teknik decoupage (sumber wikihow)

Beberapa hari yang lalu, saya ikut workshop menghias clutch pandan dengan teknik Napkin decoupage instruktur oleh mbak Adhe Radios,  mbak Adhe adalah salah satu member sewing club di sorowako. Beliau mengadakan workshop ini sekaligus keuntungannya disumbangkan ke komunitas ibu Volunteer di Sorowako.


 Bahan utama adalah Tissue khusus bermotif, media tempel (clutch pandan), lem dan versnis khusus sedangkan alatnya yang digunakan berupa gunting, kuas,dan hair dryer 
 1. Gunting bungadari kertas tissue
 2. Kertas tissue ada 3 lapisan, ambil 1 helai saja yg bergambar
 3. Bubuhkan lem lalu tempelkan

 
 4. Keringkan menggunakan hair driyer
setelah kering olesi lagi lem 1x ulangi keringkan

 5. Terakhir sapukan varnish

6. TA...DAAAA....

 Dan, inilah karya saya lainnya :)
benar-benar menyenangkan menempel kertas tissue cantik

Kamis, 19 Februari 2015

Bahan : kreasi mengecat tas tote

Tidak sempat ikutan workshop bersama Dieng Corner?
Bikin sendiri workshopmu di rumah. Alat dan bahan saya sediakan. Dan selamat berkreasi.
Jangan lupa tag dieng corner untuk pamer hasil karyamu ya!
-----------------------------------
ART & CRAFT MATERIAL
paket : masking tape painting
Idr : 150.000
Terdiri dari :
1 buah tas tote putih kosong (bisa diganti kanvas kosong ukuran 30x30)
1 buah selotip kertas
1 set cat akrilik (isi 12 warna)
1 buah sponge
1 buah palet
2 buah kuas
*harga sudah termasuk ongkos kirim via pos indonesia*
#diengcornermaterial #diengcornerworkshop

Senin, 01 September 2014

Stempel dari Sponge cuci piring

1. Untuk membuat stempel ini kita hanya membutuhkan sponge cuci piring. Gunakan yang baru ya...biasanya yang sudah terpakai bentuknya sudah kempes alias permukaannya sudah tidak rata.
2. Gambar polanya kemudian potong dengan menggunakan gunting. Disini saya menggunakan pola setengah lingkaran yang nanti bisa dicetak menjadi apa saja (ayam ,burung,buah potong dll)
3. Beri cat lalu siap mencetak.

4. Hasil karya Irfan di kelas Lukis Dieng Corner lihat karya dia yang lain di sini

Selasa, 26 Agustus 2014

TIE DYE aka CELUP IKAT


Teknik pewarnaan kain "TIE DYE" celup ikat atau sekarang lebih dikenal dengan motif pelangi, ada juga yang menyebutnya jumputan merupakan teknik mewarnai yang menyenangkan. Karena hasilnya bisa sangat berbeda dengan yang kita bayangkan. Secara garis besar kita bisa membayangkan pola yang tercipta seperti apa, tapi akan menimbulkan rasa penasaran jika kita mencoba variasi ikatan dan celupan yang berbeda.
Metodenya adalah dengan melipat atau menggulung kain dengan menggunakan benang dan hasil ikatan yang kuat menyebabkan air ber-pewarna sulit menjangkau area yang diikat sehingga menimbulkan pola wrana tertentu.

Tie-dye adalah istilah modern yang ditemukan pada pertengahan 1960-an di Amerika Serikat untuk satu set teknik mewarnai kuno. Proses tie-dye biasanya terdiri dari lipat, memutar, pleating, atau meremas kain atau pakaian dan mengikat dengan tali atau karet band, diikuti dengan penerapan pewarna . Manipulasi kain sebelum penerapan pewarna disebut resist, karena sebagian atau seluruhnya mencegah pewarna diterapkan dari mewarnai kain. Tie-pewarna yang lebih canggih melibatkan langkah-langkah tambahan, termasuk aplikasi awal pewarna sebelum menahan, beberapa pewarna sekuensial dan menahan langkah, dan penggunaan jenis lain menolak (jahitan, stensil) dan debit.

Tidak seperti teknik pencelupan resist tradisional, tie-dye ditandai dengan penggunaan warna cerah,  warna primer dan pola tebal. Pola-pola ini, termasuk spiral, mandala, dan tanda perdamaian, dan penggunaan beberapa warna-warna berani, telah menjadi klise karena popularitas puncak tie-dye pada 1960-an dan 1970-an. Sebagian besar saat ini diproduksi tie-pewarna menggunakan desain ini, dan banyak yang diproduksi secara massal untuk distribusi grosir. Namun, minat baru dalam lebih 'canggih' tie-dye yang muncul di industri fashion, ditandai dengan motif sederhana, skema warna monokromatik, dan fokus pada pakaian modis dan kain selain kapas.
 
Mudmee dari Thailand

Shibori sebutan teknik TIE DYE Jepang

sumber WIKIPEDIA


Senin, 25 Agustus 2014

workshop : TIE DYE


Workshop : Rainbow Loom


Yang mau nyobain membuat gelang dari karet Rainbow loom silahkan datang ke dieng corner. Dijual berbagai alat dan refill.

Sejarah Rainbow Loom

Rainbow Loom diciptakan oleh Cheong Choon Ng, seorang imigran Malaysia keturunan Cina yang datang ke Amerika Serikat pada tahun 1991 untuk menghadiri Wichita State University, di mana ia memperoleh gelar sarjana di bidang teknik mesin. 

Ia bekerja sebagai crash-test engineer untuk Nissan motor Company pada tahun 2010 ide tenun mainan karet-band kerajinan datang saat sambil melihat anak muda membuat perhiasan karet-band. Prototipe, yang ia sebut Twistz Bandz, menggunakan papan kayu, paku payung, dan kait gigi. Didorong oleh keluarganya untuk memasarkan produk secara komersial, ia menginvestasikan $ 10.000 dan menemukan sebuah pabrik di China untuk memproduksi bagian-bagiannya, ia dan istrinya berkumpul di rumah mereka pada bulan Juni 2011 Ng mengganti nama produknya setelah menemukan band rambut elastis di pasar bernama TWIST Band. Kakak dan keponakannya datang dengan memberi nama Rainbow Loom.

Upaya untuk menjual prodeuk mereka secara online dan di toko-toko mainan tidak berhasil, karena pelanggan tidak mengerti bagaimana menggunakan produk. Ng mulai sebuah situs web dan difilmkan video instruksional menampilkan putri-putrinya dan keponakan.   


Dalam musim panas 2012, Ng menerima pesanan toko pertamanya dari waralaba Learning Express Toys, rantai kerajinan khusus, dan mennjual produk NG . Pada Juni 2013 seni dan kerajinan jaringan ritel Michaels mencoba memasarkan produk di 32 toko.; pada bulan Agustus Chain membawa Rainbow Loom di 1.100 yang lokasi AS. Rainbow Loom juga dijual di Mastermind di Kanada dan di toko-toko khusus. Pada Agustus 2013, 600 pengecer menjual Rainbow Loom dengan harga eceran $ 15 menjadi $ 17. Perlengkapan Rainbow Loom diproduksi di Cina, dan Ng mengawasi distribusi keluar dari 7.500 kaki persegi (700 m2) gudang dekat rumahnya.

Pada 2013, Ng bekerja dengan The Beadery dan Toner Plastik untuk menghasilkan Wonder Loom, versi didesain ulang dari Rainbow Loom yang dibuat di Amerika Serikat. The Wonder Loom dijual oleh Wal-Mart. Pada bulan April 2014, versi-wisata Rainbow Loom dirilis disebut Monster Tail.